jump to navigation

Protes Keras Pada Knalpot Menampar Muka 30 Maret, 2016

Posted by proud2ride in Uncategorized.
trackback

Kawan pasti sering kan menemukan knalpot motor dengan angin yang menampar tepat dimuka saat berkendara di jalan raya. Tentu saja amat keku rasanya. 

Nah, ini adalah tulisan protes keras dati seorang pengendara akan knalpot menyebalkan ini. Artikel dishare di Kaskus oleh pemilik akun langitsayu. Berikut tulisan aslinya: (mohon maaf, jika P2R mengajak kawan pembaca menikmati artikel yang lumayan panjang)

———

   
Dear pengendara dengan knalpot yang nyemprot ke muka,
Dengan surat ini saya mewakili para pengendara motor yang tersiksa oleh kalian para biker yang memakai knalpot yang nyemprot kemuka.

Berhubung saya tiap pagi hari beraktifitas menggunakan sepada motor dan saya merasakan sekali tersiksanya jika bertemu dengan pengendara yang memakai motornya dengan knalpot seperti itu. Untuk kesekian kali saya sabar dengan kalian. Tapi, kali ini saya mulai gerah dan saya murka terhadap kalian. 

Pagi tadi, saya bertemu dengan spesies kalian. Bayangkan situasi sedang macet dan saya berhadapkan dengan kalian didepan saya, kalian tau apa yang saya rasakan ? Berasa ditampol. Walaupun sudah saya tutup pake kaca helm, tetep kerasa tampolannya meninju leher saya! Berasa kaya disentil sentil mas, geli. Segala cara saya lakukan demi tidak terkena tampolan itu, mulai dari memiringkan kepala saya kekanan kikiri, sampai saya diliatin sama pengendara disebelah saya, dikiranya orang aneh. Akhirnya saya merunduk dan apa yang terjadi? Saya malah dikira tidur sama bapak bapak disamping saya tadi.

Saya juga pernah punya pengalaman dengan knalpot seperti itu, saat itu saya langsung tutup knalpotnya pake kaki saya. Dan apa reaksi bikernya ? Diam saja. Padahal saat itu dia menoleh kebelakang dan ngecek knalpotnya, ternyata ada kaki saya disitu. Mungkin dia sadar karena knalpotnya itu mengganggu atau sadar karena tidak berani menegor saya pas itu, karena badan saya lebih besar daripada dia. Perihal kasus saya ini, sepertinya ini adalah salah satu cara untuk menghadapi para biker laknat itu. Boleh dicoba untuk para pembaca surat saya ini dan jangan lupa persiapkan tangan karena kemungkinan besar akan terjadi gesekan.

Apa kalian tidak pernah merasakan bagaimana rasanya disemprot knalpot kalian itu? Sukur sukur asep knalpotnya bersih, putih dan wangi. Wah, saya sih dengan suka rela disemprot terus, sekalian ngerasain terapi tiap pagi. Lha ini udah asepnya item, baunya gak enak, bikin jerawatan! bayangin mas, saya udah rapih rapih dari rumah, muka saya udah saya sabunin, mengkilap deh dan situ dengan enaknya nyemprotin asep ke muka saya. Emangnya saya nyamuk? Asal semprot aja. Coba dong mas mikir sebelum bertindak. Mas cobain dulu rasanya ditampol sama asep knalpot! Biar ngerasain deh tuh gimana rasanya percis ditampol sama Chris John. 

Apa saya harus meminjam tameng dari Bapak Polisi untuk menghalang asep motor kalian? Atau saya juga harus memakai knalpot semacam kalian biar kita ngadu aja, siapa yang mukanya paling “bonyok” dia yang menang?

Coba bayangkan mas jika orang tua kalian yang merasakan knalpot itu? Atau pengendara yang sudah berumur, bisa gelagepan mereka. Gak tau gelagepan mas? Gelagepan itu, coba mas tiup muka anak bayi, coba liat mukanya, nah itu namanya gelagepan. Kasian kan? Kalian kan enggak tau siapa yang berada dibelakang kalian? Apakah itu lebih tua daripada kalian? 

Kalo niatnya memakai knalpot seperti itu ya monggo tau tempat kayak di pasar pasar, kalian cari deh tuh para PNS yang kelayapan pas jam kerja, terus kalian semprot mukanya dengan knalpot kalian. Itu baru saya acungkan jempol bukannya para pengendara yang tidak bersalah seperti kami.

Mending motornya keren, Lha ini? Motornya udah kurus cungkring, tinggal tulangnya doang, Padahal udah keren keren motor ada dagingnya sesuai standar, eh malah dipretelin tinggal tulangnya doang, Menurut mas keren? Nggak mas. Jaman sekarang motor kayak gitu gak keren mas sumpah deh. Dan bukan berarti saya menghalalkan untuk pengendara motor lain yang ada “daging”nya untuk mempunyai knalpot yang nyembur ke muka ya.

Biar apa sih pake knalpot kaya gitu? Biar disuil suilin sama cewek? Biar pas ngelewatin cewek terus mas geber geber biar knalpotnya nyembur kebelakang ngeratain semua yang ada dibelakang mas gitu biar mirip pukulannya saitama? Terus ceweknya dateng ke mas terus bilang “Wah keren sekali, aku terpesona *kedip kedip*” Ngayal mas. Nggak bakal ada cewek kayak gitu. Cewek juga gak bakalan mau naek motor dengan knalpot kayak gitu.

Pesan saya untuk kalian para pengguna knalpot yang nyemprot ke muka. Sekarang sudah tahun 2016, walaupun sudah memasuki bulan maret tapi tidak perlu malu untuk bertaubat. Kalian bisa perbaiki knalpot kalian sekarang, tidak ada kata terlambat untuk memperbaiki diri dan bertaubat. 

Jalan raya adalah ruang publik yang digunakan oleh banyak orang. Sebagaimana mestinya ruang publik harus menghormati satu sama lain, jangan memonopoli untuk kesenangan pribadi. Hormati keberadaan orang lain seperti kita menghormati diri sendiri. 

Tolong hargai para pengendara disekitar anda. Karena pengguna jalan bukan cuma anda saja.

Terima kasih.

(Pengendara yang tersemprot mukanya)

Komentar»

1. boman69 - 30 Maret, 2016

serba salah klo ketemu ma knalpot model begitu…. kaca helm ditutup malah bengek coz asep knalpotnya bertahan didalem helm… klo dibuka malah kyk ditampol sendal swalow

2. agu - 30 Maret, 2016

sangat mewakili para pemotor lainnya,

proud2ride - 30 Maret, 2016

Ternyata semua sama: sama2 sebel hehehe

3. syhrain - 30 Maret, 2016

udah baca lamaa dikaskus haha. kalo dicermati itu postingan dia ga fokus di knalpot doang haha


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: