jump to navigation

Kecelakaan Dul di Jagorawi Harus Jadi Pelajaran Kita Semua, Larang Anak Mengendarai Mobil-Motor..!!! 8 September, 2013

Posted by proud2ride in Safety, Social Politik.
trackback

camot cegah anak naik motor

Kecelakaan tadi pagi subuh yang menimpa putra bungsu Ahmad Dhani dan Maia Estianty, Abdul Qadir Jaelani alias Dul di tol Jagorawi jadi pelajaran buat kita semua. Anak, kecil jangan dulu dikasih pegang mobil atau motor..!!!! Kalau pun bocahnya enggak salah pasti tetep aja disalahin.. Karena memang anak-anak belom boleh..!!!

Kenapa belom boleh, dikhawatirkan skill-nya belum mahir..!!! Kalau sudah mahir, jagoan deh naik motornya.. Tapi di jalanan, logika, emosi dan keputusannya belum mumpuni. Coba kalau kita, ngebut aja mikir kan, mau belok udah ribet tengok kanan-kiri takut nabrak. Lah bocah kan belum punya takut, karena logika berfikirnya belum panjang..

Sebaiknya sih, ini mengingatkan diri sendiri sekaligus buat kita semua.. Yang namanya kendaraan bermotor bahaya bener dah buat anak. Kalau memang sejak kecil sudah mahir bawa kendaraan, diarahkan ke balap aja sekalian. Jadi pecicilannya cuma di sirkuit aja.

Kalau menurut P2R sih yang patut disalahkan adalah orang tuanya. Ya kok ngasih..???? Ngasih mobil atau motor pada anak kecil bukannya manjain, tapi malah ngejerumusin ke resiko tinggi.. Membahayakan bocahnya sekaligus orang-orang di sekitarnya di jalanan.

Oiya, ada gerakan lucu nih di Facebook, namanya CAMOT : Cegah Anak-anak Mengendarai Motor. Search aja di Facebook, intinya gerakan sosial ini mengkampayekan larangan berkendara buat bocah di bawah umur.

Mungkin kalau esensi dari gerakan ini benar-benar diterapkan semua orang tua bisa lebih tertib negara ini. Jalanan tidak dicampuri anak-anak yang belum baik skill naik motornya dan belum mampu berfikir secara dewasa. Yang udah dewasa aja kaya anak-anak suka norak di jalanan apalagi yang beneran bocah..

**********

Buat yang mau email ke P2R untuk kasih masukan atau kasih informasi seputar persepeda motoran tanah air. Send aja ke P2Rbikers@gmail.com

Join with Social Media Proud2Ride:

Fan Page FB = Proud2ride
Follow Twitter @proud2ride

Komentar»

1. ipanase - 9 September, 2013

dul dul

lonesome - 9 September, 2013

Ya gitu deh, bapaknya super katrok yg bangga mempunyai darah keturunan yahudi

2. danisubject - 9 September, 2013

uhuk . keselak batu . serasa disindir . kalo anak nya ga di kasih motor hebat mungkin ga bakal.ngebut relatif, kalo orang nya bosen ma motor nya lambat laun juga ga bakal kebut kebutan . yang di perhati in tu ya satu cara mengendarai suatu kendaraan ya harus di pikir matang matang . pengalaman liat orang yang punya sim pun malah membahayakan orang ga punya sim bayangin kecepatan 30 km jam di tengah jalan sepi .. kebanyakan klakson , kalo ane mah kecepatan dikurang pertama mungkin dim liat depan ni orang ngehindar sesuatu atau emang jalan di tengah baru klakson . ga jarang kok yang punya sim lebih membahayakan orang ga punya sim . kira kira 80% kecelakan tu ya karena kendaraan bermotor tapi apa 80% nya semua itu orang ga punya sim . menurut saya . boleh naik asal sopan* cuma itu yang ane pikir boleh engga nya naik motor . *sopan kendaraan nya sopan naik nya sopan bisa nya sopan kelakuan nya sopan sama septi riding . lagi pula sering juga.liat mas mas ibu ibu bapak bapak kakek nenek naik motor pada ga pake helm . ane walaupun di bawah umur otomatis ga punya sim aja lebih sadar sama septi kecuuali sendal , males pake sepatu 😀 jaket sarung tangan helm full face celana panjang sudah melekat pada tubuh saya kalo naik motor. malah curhat . cmiiw . imho dll masuk ke curhat ini . koreksi buat saya . emang kalo gini ngelanggar peraturan ya emang . salah ya salah . cuma bisa meratapi kasus yang gede di kecilin yang kecil di gedein . inilah indonesiaku .

jon - 9 September, 2013

ngeles mulu…

kepo - 9 September, 2013

nyari pembenaran sendiri ya?

numpangliwataja - 9 September, 2013

Imho
Masalah sebenarnya (mungkin) bukan punya tidaknya SIM, tp tidak berjalannya penegakan hukum yg benar2 adil di negara ini. Akibatnya banyak ketidakadilan menjadikan pelanggaran itu menjadi hal yang lumrah, bahkan sering dilakukan “berjamaah”
Terlalu banyak budaya “permakluman”, budaya “lupa”, budaya “instan, serba cepat dan santai” serta “KUHP” alias “Kasih Uang Habis Perkara” atau “Kurang Uang Hukumannya Panjang”… di negara ini.

Situ bilang “…pengalaman liat orang yang punya sim pun malah membahayakan orang ga punya sim”. Saya rasa hal tersebut dikarenakan begitu mudahnya kita mendapat SIM di negara ini, bahkan bisa “nyuri” umur. Jika negara kita menerapkan Peraturan yg sangat tegas macam di luar negeri (bahkan klo bisa menerapkan aturan SIM berjenjang) saya yakin, lebih dari 1/2 populasi biker dan driver di Indonesia, bakal GA LAYAK dan ga bisa untuk mendapatkan SIM

Disini saya juga jarang melihat ada biker cilik (dibawah umur) yg distop ama polisi walau tanpa pengaman (helm dll) dan bahkan dengan gaya berkendara yg tengil dan modifikasi motor yg berlebihan pun juga sama, jarang ada yg distop.
Diperparah lagi, beberapa “oknum” Ortu terihat bangga jika anaknya bisa cepat berkendara motor/mobil (entah karena Ortu tersebut ego, mau pamer, karena kesibukan, ga tahan rengekan anaknya yg alay saat masa puber, masa bodoh atau memang bodoh sehingga kemungkinan terburuk yg mungkin saja terjadi pada anaknya saat berkendara tidak pernah dipikirkan)

Karena semakin banyaknya Ortu yg mengijinkan anaknya untuk berkendara menjadikan ini sebagai suatu style atau gaya hidup sehingga anak2 yg lain menjadi iri dan merengek ke Ortunya untuk bisa segera berkendara motor /mobil. Saya banyak mendengar keluhan dr relasi saya mengenai anak mereka yg masih SMP (bahkan ada yg masih SD kelas 5) sudah minta diijinkan naik motor, bahkan ada juga yg mintanya ga nanggung2…lgs minta dibelikan Ninja250 atau minimal KLX, padahal sebelumnya anak mereka tersebut belum pernah sekalipun berkendara (untuk postur tubuhnya pun saya ga yakin bakal cocok)

Yah inilah negara “berkembang” dengan aturan ala “reformasi” yg kebablasan.

safety rider - 9 September, 2013

Logical Fallacy, pengalihan isu.
Naik Mobil/motor di bawah umur >>> salah
Naik Mobil/motor ga punya sim >>> salah
Naik Mobil/motor punya sim kebut-kebutan >>> salah

nah ini masalahnya
Bawa Mobil udah ga punya SIM, di bawah umur, masih ditambah kebut-kebutan pula.
>>> salah pangkat tiga.

Bacadatayangbener - 2 Juli, 2014

Sekarang waktu diadili mintanya perlindungan dari UU perlindungan anak :))))))
Jadi kesimpulannya
Pengemudi kendaraan bermotor(mobil dalam kasus ini) =anak-anak? Agak lucu juga yah.

danisubject - 9 September, 2013

jon pada 9 September,
2013 pada 08:12
ngeles mulu…

kepo pada 9 September,
2013 pada 09:33
nyari pembenaran sendiri
ya?

aku sih ga ngeles ya emang begitu keadaan nya .
pembenarqn sendiri kalo iya kenapa ane ga sekalian protes di kantor polis nya sekalian .

3. well - 9 September, 2013

katroxxx

4. lebbel - 9 September, 2013

halah,tar jg lupa……kecuali klo orang tuanya ikut dihukum….!!!!!!

5. Doni tata - 9 September, 2013

Ane yakin dul akan di plot seperti R.R anak dari H.R

Malah lebih parahnya si dul mulai di posisikan sebagai korban, sebagai pahlawan yg selamat dari medan perang

Sementara grand max dan avanza akan jadi kambing item lagi, dengan alesan kelebihan muatan, mobil ga mau menghindar, mobilnya murah, bukan artis, anak artis kebal hukum, dsb

6. Erit07 - 9 September, 2013

Benarr. .

7. st3v4nt - 9 September, 2013

Masih dibawah umur otomatis hukuman ringan, ortu udah ngeles dari tanggung jawab…..korban nanti di approach lewat jalan damai dan tiap minggu diem2 kecelakaan R4 sama banyaknya kaya R2 tapi tetep yg kena tjap sruntulan R2 terus padahal mah sama2 gelo-nya wong SIM gampang di dapet…gak punya SIM juga lolos2 aja asal damai….

8. bocah - 9 September, 2013

uda nge like camot dr bbrapa hari yg lalu

coba dul’a ikut tewas, pasti pelajaran’a lebih berharga
wkwk,,,
keluarga alay, mati bae lah

Mas Jokokarta - 9 September, 2013

setujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu……………….dari pada ditiru mending modar bae kabeh!!

9. Roy (X-Road Wannabe - Trellis Edition) - 9 September, 2013

yaelah…
makanya naek motor sayap ayam jadi aman. gak percaya tanya aja si B anak Babi n si U yang tukang ee bareng (si B suka makan ee si U lho)

yah namanya juga sama2 babi iya tho?

😆

Kolojengking 225ps - 9 September, 2013

Kenafa gk pake tornado gs1100ps aja ya, kan sdq pake tehnoloqi mesin JET (koled), siapa tau bisa terbang

supri - 9 September, 2013

KOMENNYA SELALU GA MUTU, NGECAP ORG LAIN TP NUNJUK KE DIRI SENDIRI. NYAMPAH DIMANA2 LO ROY2.

mahosiswa bego culun - 9 September, 2013

roy kamu keturunan jongos ya…klihatan masa kecil gk bahagia,klo koment suka nyakitin teruss…km miskin sgala2nya roy !

10. orong-orong - 9 September, 2013
kokom komariyah - 9 September, 2013

mending kalo sadar bro…. gue kagak yakin bakal sadar…. lkajidian gini udah banyak tp lg2 bakal diulang dan ditiru….

11. arhanu arkham - 9 September, 2013

wah baru hebat nih, saya sebel banget sekarng banyak anak2 SD naek sepeda motor dibiarin, ugal2an lg…. rupanya banyak yg tahu kalo anak2 gak bisa dihukum wlwpun sudah nyelakai dan hilangkan nyawa org lain…. enak tenan hidup di negeri ini….

12. masshar2000 - 9 September, 2013

setuju…si dul serunDULan…

numpangliwataja - 9 September, 2013

hmm klo dipikir2…….Plesetan lagu “Si Doel Anak Sekolahan” kyknya benar2 cocok dah buat Si Dul anak Ahmad Dhani

13. inline4 - 9 September, 2013

harusnya yg tewas si dul,penumpang grand max sungguhbtidak pantas wafat…

14. Haroem - 9 September, 2013

dukung banget!!! anak2 gak boleh bawa kendaraan bermotor sendiri….

15. subaru - 9 September, 2013

mesti diakui dari sekian ribu jualan atpm dimari berapa persennya pasti bakalan jatoh ke bocah2 dibawah umur yang dikasi motor sama ortunya. jadi ga usah terlalu bangga jualan nganu puluhan ribu, nganu ratusan ribu. mending dinaikin aja harganya tuh motor2 biar makin susah dibeli.

supri - 9 September, 2013

setuju boss…

16. mahosiswa bego culun - 9 September, 2013

yang patut disalahkan pasti ortunya..ahmad dhani mestinya bs berfikir dalam sbg ayah..ehh ternyata sm saja,maklum bapaknya aja byk tingkah kyk gtu ibarat buah gk jauh dari pohonnya

inline4 - 10 September, 2013

pertanyaan pertama penyidik ke ahmad dani pasti: ” wani piro”?

trus si dani jawab: ” sakarepmu, piro wae wani”

penyidik: ” bisa diatur”

17. baru kurang darah - 9 September, 2013

yang saya heran, kalo anak artis kecelakaan, di tv di ekpos besar2an,. pas dulu anak menteri kecelakaan,. pada kemana tuh orang2 tv?

mahosiswa bego culun - 10 September, 2013

masalahnya ini pengemudi dibawah umur boss…

baru kurang darah - 10 September, 2013

iya boss,. saya tau,. yang saya maksud bukan umurnya,. tapi “penghakimannya” beberapa contoh bisa dibaca disini boss http://www.kaskus.co.id/thread/522ea55d8227cf646a000001/4-perbedaan-perlakuan-polisi-pada-anak-hatta-rajasa-amp-anak-dhani/

18. peyek - 10 September, 2013

komentator kok pada nyalahin dan nyumpahin keluarga dhani.
wong polisi aja belum kelar olah data tkp. Knp mobil sport lancher Dul bs sampe belok dan nabrak besi pemisah jalan dan masuk jalur disebelahnya.
kemungkinan2 penyebabnyakan banyak. Bisa mobil Dul disenggol mobil laen/menghindari balok kayu yg terjatuh dijalan.

lonesome - 10 September, 2013

Orang bego, bela orang yg bego pula ! Lihat tuh anak dibawah umur , blm punya sim, kebut2an di jalan tol jam 1 dinihari…
Blm cukup paham ??

martin - 10 September, 2013

@lonesome….anak2 jakarta biasa pulang malam bro bukan suatu masalah…..lagian ditol itu harus kebut2an kalau ngak ditabrak dari belakng bro…makanya jadi anak kota dulu baru tahu gimana hidup di metrpolitan….bukan seprti dikampung jam 12 malam dicari bapak ama ibu…disuruh bubuk

inline4 - 11 September, 2013

penyebabnya ya anak 13th yg belum berhak mengendarai mobil ngebut di tol karena mau pulang habis nganterin pacar yg habis di k3#@#t, makanya kena sial dia….harusnya dul yg koit bukan 6 orang penumpang grand max itu yg wafat…

19. subaru - 11 September, 2013

lu waktu kecil atau punya anak umur 13 tahun bebas yah pulang dini hari?
kebayang gw jadi apa lu atau anak lu ntar.

20. laraswariintan - 12 September, 2013

Seharusnya peran orangtua sangatlah penting dalam perkembangan anak. memberikan segala sesuatu yang membuat anak bahagia tetapi masih dalam aturan yang bijak, jangan disalahgunakan.

21. nusapalapa - 17 September, 2013

hal yang sama yang saya rasakan saat ini. karena saya juga memiliki anak laki-laki dan pastinya saat dewasa pengen memiliki status pergaulan yang paling terpandang. kita sebagai orang tua jadi miris dan ketakutan.

http://www.nusapalapa.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: